Sudah Siapkah Pleci Anda Dilombakan ?

Biasanya, pleci yang manis untuk dilombakan sudah dirawat sedikitnya selama 1 tahun. Ini untuk memastikan burung benar-benar sudah dewasa, sudah mempunyai mental yang kuat. Bisa juga Anda membeli pleci dari kolega / sobat yang sudah merawatnya cukup lama. Apabila masih ragu soal umur, pleci siap lomba biasanya bisa ngerol kapan dan di mana saja.

Pleci Mania sempat mengalami naik turun pada tahun lalu

Selain itu, Anda juga perlu mengetahui beberapa kondisi yang mempengaruhi pleci ketika lomba.
Untuk mengetahui apakah pleci sudah mempunyai mental yang cukup untuk lomba, Anda bisa menciptakan suasana lomba di rumah, dengan menggantung sangkar pada ketinggian kurang lebih 2,5 meter menyerupai yang biasa kita lihat di lapangan.
Jika ada burung yang mulai bersuara atau ngerol, pribadi kita dekati hingga berada sempurna di bawah sangkarnya. Jika pleci mulai gelisah, ditandai dengan tidak meneruskan kicauannya dan cenderung melompat-lompat, itu berarti burung belum siap lomba.
Sebaliknya, kalau burung tetap berkicau dan cuek bebek melihat ada orang di depan atau di bawah sangkarnya, itu artinya pleci sudah siap tempur. Simulasi ini menyerupai dengan tim juri yang akan mendekati setiap sangkar pleci yang digantang ketika lomba.

Suasana dalam lomba burungdi kelas pleci.

Ada beberapa metode perawatan yang sering diterapkan sebagian plecimania sebelum melombakan burung kesayangannya, yaitu:

Untuk perawatan harian
  • Memandikan pleci pada malam hari (mandi malam), dengan cara menyemprot halus pleci memakai sprayer dari jarak setengah meter hingga lembap kuyup. Ini bisa dilakukan pukul 19.00 – 21.00.
  • Burung di anginkan di daerah terang, sambil diberikan kroto dan ulat hongkong. Disarankan tidak memperlihatkan ulat kandang.
  • Setelah itu, pleci dikerodong dan diembunkan semalaman hingga pagi hari dalam keadaan full kerodong.
  • Pagi hari, sehabis cahaya matahari mulai hangat, buka kerodong kemudian mandikan dengan semprotan halus.
  • Usai mandi, berikan EF berupa 2 sendok teh kroto dan ulat hongkong warna putih.
  • Jemur burung pukul 07.00 – 10.00, dengan durasi penjemuran yang disesuaikan.
  • Setelah penjemuran, burung dianginkan selama 15 menit. Biasanya ketika itu akan terlihat apakah pleci sudah siap dilombakan dengan mendengar bunyi kicauannya, ialah mengeluarkan suara call disertai ngalas dan ngeroll. Jika cuma bersuara call dengan bunyi ngeriwikannya, berarti burung belum siap dilombakan.
  • Jika hingga hari Sabtu (H-1) burung mampu mengeluarkan suara call disertai ngalas dan ngeroll, serta tidak takut dan tetap berkicau ketika didekati manusia, maka bisa dilanjutkan ke perawatan jelang lomba berikut ini.
Perawatan jelang lomba
  • Sabtu malam, dilakukan mandi malam menyerupai cara di atas. Setelah itu, dianginkan selama 1 jam di daerah terang, dan diberi 2 sendok teh kroto dan 3 ulat hongkong berwarna putih.
  • Selanjutnya, burung kembali dikerodong untuk beristirahat total hingga pagi hari, dan kembali diberikan cara yang sama pada pagi harinya.
  • Sesampai di lapangan, sebelum burung digantang, kerodong dibuka selama 15-30 menit dan biarkan pleci berkoar-koar sepuasnya. Setelah itu kembali dikerodong.
  • Kalau Anda berniat mengecas dengan pleci lainnya, sebaiknya dilakukan pada 10-15 menit sebelum mulai digantang.
  • Beberapa menit sebelum digantang, segera bersihkan sangkar dari sisa-sisa pakan menyerupai ceceran kroto, UH, dan sebagianya. Cabut semua pakan  dan air minum.
Semoga bermanfaat.
*Untuk membaca artikel Pleci di Blog Plecilovers klik Disini
Comments